Sepakbola Menjadi Kurang Hasil Berorientasi?

Asosiasi Sepakbola Inggris telah memutuskan untuk mengubah penekanan dalam sepakbola sekolah dalam upaya untuk meningkatkan partisipasi dan kenikmatan dari permainan. Secara khusus, mereka bertujuan untuk membuat fokus kurang mengakibatkan berorientasi dan lebih berpusat pada anak. Keputusan https://www.nyuinformatics.org/ menyebabkan beberapa argumen segar untuk keluar antara orang tua dan guru yang percaya bahwa olahraga sekolah adalah untuk semua anak-anak untuk menikmati dan mereka yang merasa bahwa tidak pernah terlalu dini untuk menumbuhkan semangat kompetitif pada orang muda. Hal ini bahkan lebih menarik untuk mempertimbangkan jika perubahan yang sama dari kebijakan harus berlaku untuk permainan profesional.

sepakbola profesional di Inggris, seperti di sebagian besar negara-negara kaya lainnya, tidak lagi semata-mata kontes keterampilan dan taktik, tetapi sangat dipengaruhi oleh sumber daya keuangan dari pemilik klub. Mereka dengan kantong terdalam membeli pemain terbaik dan memenangkan sebagian besar piala kejuaraan. Semakin, sepakbola adalah kurang olahraga dalam arti tradisional dan lebih hiburan umum. Sebagai tontonan, itu harus peduli kurang siapa yang menang dari itu para penonton menyaksikan kinerja penuh aksi dan menarik. Juga, karena setiap klub mengharapkan untuk berbagi dalam imbalan keuangan pertandingan di televisi, menarik khalayak global menjadi tujuan utama, dan mayoritas penonton menyaksikan dari jauh jauh lebih partisan dan memiliki minat yang kurang dalam hasil daripada di tontonan.

Sementara itu mungkin menguntungkan sepakbola profesional kurang hasil-berorientasi, tentu tidak perlu lebih pemain berpusat. Salah satu fitur kurang menarik adalah remunerasi terlalu boros pemain. Kecenderungan untuk membayar gaji yang lebih tinggi dan lebih tinggi didorong oleh keinginan untuk memenangkan piala. Dengan fokus hasil-berorientasi kurang, akan ada sedikit insentif untuk over-reward pemain. sepakbola profesional bisa belajar banyak dari gulat profesional, yang telah lama terus menarik penonton untuk kacamata nya terlepas dari hasil makhluk memutuskan di muka. Kedua kontestan diberi kesempatan untuk memamerkan gerakan terbaik mereka dan tampaknya akan memperoleh bagian atas tangan pada tahap tertentu selama pertarungan. Dalam kasus sepakbola, kedua tim akan diizinkan untuk mencetak banyak gol spektakuler dan untuk berada di depan di beberapa titik dalam permainan,

Manajer pasti seperti permainan kurang hasil-berorientasi. Liga manajer sepakbola memiliki harapan hidup lebih pendek dari awak bomber di Perang Dunia II. Individu-individu trauma duduk di samping lapangan gemetar memikirkan tim lain mencetak gol, dan melompat tinggi dengan lega jika keberuntungan berpihak sisi mereka sendiri. Dengan hasilnya memutuskan di muka, mereka bisa bersantai dan menikmati permainan, mengetahui bahwa jika hari ini tim mereka dijadwalkan untuk kalah, giliran mereka untuk menang akan datang, dan meyakinkan dalam pengetahuan bahwa di musim 2022/3, mereka ditakdirkan untuk menjadi Juara Liga Premier!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *